BERPUASA DENGAN TULUS

Matius 6 : 16 “Dan apabila kamu berpuasa, janganlah muram mukamu  seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya

 

Puasa adalah salah satu bentuk disiplin rohani, biasanya dengan berpantang makan dan minum untuk jangka waktu tertentu dan dilakukan pada suatu momen atau situasi tertentu. Pada masa sekarang ada beberapa macam puasa: ada yang tidak makan dan tidak minum dari pagi sampai petang, ada yang hanya tidak makan tetapi tetap minum, ada yang hanya tidak makan makanan tertentu, misalnya daging dan garam. Ada juga yang berpantang melakukan “hobi” tertentu, misalnya menonton televisi atau mengakses internet, kemudian waktunya dipakai untuk membaca Alkitab atau bersaat teduh pribadi.

Apakah itu boleh? Boleh saja. Yang penting adalah semangat dan tujuan berpuasa, yaitu untuk mendekatkan diri kepada Tuhan, mengasah kepekaan akan kehadiran Tuhan, serta untuk melatih dan mengendalikan diri terhadap “nafsu kedagingan”. Jadi, jangan berpuasa misalnya, karena ikut-ikutan atau sekadar mengikuti kewajiban keagamaan, atau malah lebih-lebih lagi untuk mencari pujian!

Bacaan kita, #/TB Mat 6:16-18*, memiliki pesan yang sejajar dengan dua perikop terdahulu, yaitu mengenai memberi sedekah (#/TB Mat 6:1-4*) dan berdoa (#/TB Mat 6:5-15*). Intinya, bahwa dalam menjalankan kegiatan keagamaan (memberi sedekah, berdoa, dan berpuasa) hendaknya jangan “munafik” dan jangan sekadar untuk mencari pujian dan hormat dari manusia. Jika demikian, kegiatan keagamaan hanya akan penuh dengan kepura-puraan (ayat #/TB Mat 6:16*). Kegiatan keagamaan apa pun bentuknya, baiklah itu menjadi “urusan” pribadi dengan Tuhan; sertai dengan ketulusan hati untuk beribadah kepada Tuhan (ayat #/TB Mat 6:18*) — AYA

 

BERPUASA, BILA DISERTAI DENGAN HATI TULUS  DAN TUJUAN LUHUR AKAN BESAR SEKALI MANFAATNYA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *